Tuesday, September 15, 2009

MENCARI LAILATUL QADAR


"Sesungguhnya Kami menurunkannya (al-Quran) ini pada malam Lailatul Qadar. Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui apa dia kebesaran malam Lailatul Qadar itu?Lailatul Qadar lebih baik daripada seribu bulan. Pada malam itu, turun malaikat dan Jibril dengan izin Tuhan mereka, kerana membawa segala perkara. Sejahteralah malam (yang berkat) itu hingga terbit fajar!" (Al-Qadr:1-5)Lailatul Qadar itu ialah satu malam pada Ramadan yang penuh berkat, iaitu malam yang mengandungi banyak kebaikan, kerana pada malam itu malaikat turun membawa rahmat dan kesejahteraan seperti diterangkan dalam al-Quran.Agung dan mulianya Lailatul Qadar sehingga Rasulullah s.a.w menganjurkan umatnya melakukan persediaan menyambut dan menghayati malam yang berkat itu. Persediaan yang dimaksudkan itu bukan dengan pesta yang tidak ketentuan, tetapi dengan amal ibadat yang membawa rahmat.Daripada Abu Hurairah r.a, Nabi Muhammad s.a.w bersabdanya, bermaksud: "...sesiapa menghayati malam Lailatul Qadar dengan mengerjakan solat (dan pelbagai ibadat lain), sedang dia beriman dan mengharapkan rahmat Allah Taala, nescaya dia diampunkan dosanya yang lalu." (Hadis sahih riwayat Bukhari)Ibadat yang dimaksudkan termasuk membaca al-Quran, berzikir, beristighfar, bertaubat dan berdoa pada malam yang berkat itu manakala beriman disebut dalam hadis berkenaan merujuk kepada kepercayaan dan keyakinan benarnya keistimewaan Lailatul Qadar yang mulia itu.Sebenarnya Ramadan, al-Quran dan malam Lailatul Qadar adalah gandingan yang mempunyai hubungan sangat rapat. Al-Quran diturunkan pada malam Lailatul Qadar, pada Ramadan.Walaupun Lailatul Qadar mempunyai keberkatan dan kebaikan berlimpah ruah, sehingga dikatakan tiada tandingan berbanding malam lain, ia tidak dinyatakan dengan jelas pada hari tertentu.Tetapi Rasulullah s.a.w ada membayangkan malam berkenaan, malah menasihati supaya melakukan persediaan untuk menghadapinya, seperti dinyatakan dalam hadis bermaksud:Daripada Aisyah r.a, Rasulullah s.a.w bersabda: "Bersedialah dengan bersungguh-sungguh untuk menemui Lailatul Qadar pada malam ganjil 10 malam akhir Ramadan." (Hadis sahih riwayat Bukhari)Malam yang ganjil sudah pasti malam 21, 23, 25, 27 dan 29 Ramadan. Ada hadis yang menyatakan Lailatul Qadar pernah ditemui pada zaman Rasulullah s.a.w pada malam 21 Ramadan dan malam 23 Ramadan.Baginda juga pernah meminta seorang sahabat yang bertanya mengenai Lailatul Qadar supaya dia bersedia menghayatinya pada malam 27 Ramadan.Keterangan di atas menunjukkan Lailatul Qadar tidak tetap, sebaliknya boleh bertukar dalam 10 malam terakhir Ramadan pada setiap tahun.Hikmah malam penuh berkat itu dirahsiakan supaya setiap orang Islam bersungguh-sungguh menghayati 10 malam terakhir Ramadan dengan amal ibadat dan memberi pengharapan yang tinggi kepada Ilahi supaya dapat bertemu malam berkenaan.Imam Nawawi, berkata: "Lailatul Qadar dapat disaksikan orang yang dikehendaki Allah pada tiap-tiap tahun ketika Ramadan, sebagaimana yang diterangkan dengan jelas dalam hadis Rasulullah s.a.w dan diberitakan juga oleh orang yang soleh..."Kemudian beliau menyebutkan penjelasan Imam Al-Mawardi, dalam kitabnya, Al-Hawi: Bahawa orang yang dapat menyaksikan Lailatul Qadar, elok dia menyembunyikan perkara yang disaksikan (supaya dia terselamat daripada perasaannya) dan hendaklah dia berdoa (pada saat yang berkat itu) dengan ikhlas serta sepenuh-penuhnya yakin dengan permohonan yang disukainya mengenainya agama dan dunianya, biarlah kebanyakan doanya itu untuk (kebaikan dan keselamatan) agama serta hari akhirat."Ada orang berkata, mereka yang menemui Lailatul Qadar akan melihat cahaya terang di segenap tempat manakala sesetengah pihak mendakwa mendengar ucapan salam dan kata-kata lain daripada malaikat, melihat semua benda termasuk pokok rebah (sujud) dan doanya makbul.Bagaimanapun, Imam at-Tabari memilih pendapat yang menegaskan, semuanya itu tidak lazim (tidak semestinya dia dapat melihatnya), kerana tidak disyaratkan melihat sesuatu atau mendengarnya untuk menemui Lailatulqadar.Cuma yang penting ialah taat beribadat kerana Allah semata-mata dan ganjaran orang beribadat adalah terjamin, sama ada dapat dirasai di dunia atau di akhirat. Justeru, umat Islam digesa rajin beribadat pada Ramadan, lebih-lebih lagi pada 10 malam terakhir Ramadan.Rasulullah s.a.w contoh terbaik menghayati Ramadan, terutama 10 malam yang akhir dengan beriktikaf di masjid dan melakukan amal ibadat sebagai persediaan untuk menyambut kedatangan Lailatul Qadar.Daripada Aisyah r.a katanya: "Rasulullah s.a.w memperbanyakkan amalan apabila sampai hari yang ke-10 terakhir Ramadan, baginda juga membangunkan isterinya agar beribadat (solat sunat, membaca al-Quran, berzikir dan lainnya). Baginda juga menjauhkan diri daripada bergaul serta bermesra dengan isterinya." (Riwayat Bukhari dan Muslim)Menurut ulama, Lailatul Qadar kemuncak Ramadan kerana kemuliaannya yang diterangkan di dalam al-Quran dan hadis Nabi s.a.w, malah malam berkenaan dirakamkan khusus dalam satu surah di dalam al-Quran, menunjukkan keistimewaannya.Orang yang tekun beribadat pada 10 malam yang berkenaan akan mendapat rahmat yang dijanjikan kerana sudah sabit dalam hadis yang sahih Lailatul Qadar wujud pada satu daripada 10 malam itu.Justeru, orang yang tekun beribadat pada 10 malam terbabit akan mendapat rahmat yang dijanjikan itu, sama ada dia menemuinya atau tidak dan tidak melihat apa-apa. Cuma yang dapat menemuinya dianjurkan berdoa kebaikan, kesejahteraan dan keampunan.Nabi s.a.w ada mengajar berdoa seperti berikut: "Ya Allah, ya Tuhanku, sesungguhnya Engkau sentiasa memaafkan (salah silap hamba-Mu), lagi suka memaafkan, oleh itu maafkanlah salah silapku."Yang penting ialah menghayati malam terbabit dengan amal ibadat, beriman dengan yakin Lailatul Qadar itu adalah benar dan dituntut menghayatinya dengan amal ibadat semata-mata ikhlas dengan mengharapkan rahmat dan reda-Nya.

Wednesday, September 2, 2009










Salam semua saudara saudara ku

apa khabar ramadhan kita?
apa khabar iman kita?
apa khabar taqwa kita?
bagaimanakah perjalanan ramadhan kita pada tahun ini? adakah sama pada tahun lepas?

11 hari sudah berlalu...bagaimana perlumbaan dalam mengerjakan ibadah? bagaimana kita melayan tetamu Allah yang bernama ramdhan ini?

Di manakah kedudukan puasa kita?






Imam al Ghazali dalam kitabnya berjudul 'Ihya Ulumiddin' menyebut
"Puasa ada tiga kedudukan : puasa al Umum, puasa al Khusus dan puasa Khusus al Khusus"

menurut Imam al Ghazali juga bagi mencapai tahap puasa al Khusus iaitu puasa orang soleh maka perlu menyempurnakan enam perkara iaitu:

1. menundukkan pandangan dan menahannya dari melihat perkara yg tercela dan dibenci oleh syariat serta dari segala perkara yang boleh mengganggu dan melalaikan hati dari mengingati Allah.

2. memelihara lidah dari menuturkan perkataanyang tidak berfaedah. perbanyakkan zikir dan membaca al Quran.

3. menahan diri dari mendengar perkataan yang dibenci oleh syarak. ini kerana setiap perkataan yang haram ditutur maka haram juga utk didengar.

4. menahan anggota badan dari melakukan dosa.

5. tidak berlebihan ketika berbuka sehingga perut penuh dengan makanan. Ini kerana tidak ada bekas yang lebih dibenci oleh Allah dari perut yang penuh dengan makanan.

6. hendaklah timbul dalam hatinya rasa takut dan penghargaan kepada Allah, kerana dia tidak tahu sama ada puasanya diterima Allah dan termasuk di kalangan orang yang berjaya, ataupun puasanya tidak diterima lalu dia termasuk di kalangan orang yang celaka.

wallahu'alam. ..

BENGKEL PEMURNIAN BUKU PANDUAN TKRS MUSLEH






Alhamdulillah baru-baru ini 5 - 7 Ramadhan bersamaan 26 - 28 Ogos seramai 8 orang pegawai KRS MUSLEH telah menghadiri bengkel pemurnian buku panduan TKRS MUSLEH yang diadakan di Pusat Pendidikan Al-Islah, Sg. Petani, Kedah. (kesian semua pegawai kita ni, sampai tak makan). Tujuan pemurnian ini adalah untuk menyediakan draf buku panduan untuk dicetak dan seterusnya insya Allah akan digunakan awal tahun 201o. Alhamdulillah, 70 % hampir siap. Bengkel seterusnya Insya Allah akan diadakan pada 13 - 15 Syawal (2 - 4 Oktober) di Sekolah Rendah Islam Al-Irsyad, Balok, Kuantan.



Adalah diharapkan dengan siapnya buku panduan ini, ia akan memudahkan seluruh anggota TKRS MUSLEH dan pegawai yang mengajar di sekolah untuk jadikan sebagai panduan dan rujukan semasa aktiviti KRS. Diharapkan juga pelajar-pelajar tahun 6 dapat menjawab soalan SPPM konstruk ilmu KRS MUSLEH mencapai keputusan yang cemerlang, Insya Allah.

TUJUH KALIMAH YANG PERLU DIAMALKAN SEPANJANG KEHIDUPAN

Sabda Rasulullah S.A.W " Barang siapa hafal tujuh kalimat, ia dipandang mulia di sisi Allah dan Malaikat serta diampuni dosa-dosanya walau sebanyak busa/buih laut "
1. Mengucap Bismillah pada tiap-tiap hendak melakukan sesuatu.
2. Mengucap Alhamdulillah pada tiap-tiap selesai melakukan sesuatu.
3. Mengucap Astagfirullah jika lidah terselip perkataan yang tidak patut
4. Mengucap Insya Allah jika merencanakan berbuat sesuatu di hari esok.
5. Mengucap La haula wala kuwwata illa billah jika menghadapi sesuatu tak disukai dan tak diingini.
6. Mengucap inna lillahi wa inna ilaihi rajiun jika menghadapi dan menerima musibah.
7. Mengucap La ilaha illa Allah Muhammad Rasulullah sepanjang siang malam sehingga tak terpisah dari lidahnya

MARI MENILAI FASA PERTAMA RAMADHAN KITA






ramai dari kita selalu mendengar akan ceramah dan kata kata para penceramah bahawa kita perlu buat itu dan ini pada masa bulan ramadhan. Dari tahun ketahun, itulah yg kita dengar. Itu pun jika kita mahu mendengarnya. Jika kita memekakkan telinga maka kita tidak akan mendengarnya.
Selepas mendengar, ada proses kedua iaitu meningkatkan diri kita kepada peringkat satu level diatas level mndengar. Mahukah kita memasang niat utk melakukannya. Niat setiap perbuatan adalah kerana Allah. Tetapi niat yang saya maksudkan adalah sama ada kita memasang niat utk melakukannya. Jika kita tidak memasang niat utk melakukannya maka peringkat diri kita tersadai diperingkat sekadar mendengar. Org kata, masuk telinga kanan, keluar telinga kiri. Cuma saya tidak pasti ada organ direct dari telinga kanan ke telinga kira. Saya rasa ianya masuk dari dua dua teliga lepas tu ianya tersekat ditengah tengah dan ianya tidak masuk kekepala.Niat utk melakukannya adalah peringkat kedua.
Peringkat ke3 adalah memasang azam yang kuat, kukuh dan kental. Bukan mudah utk melakukan sesuatu yang extra di bulan ramadhan ini. Majoriti muslim tersadai diperingkat puasa disiang hari, dgn menjaga sholat dan berterawih pada minggu pertama ramadhan sahaja. Majoriti itu bukan sedikit. Saya yakin ianya mencapai 70-80% org islam. Mungkin benarlah pareto law yang berdasarkan 80/20 atau 20/80 tersebut.Tanpa azam kita akan gagal dalam bulan ramadhan. Tanpa azam kita akan kecundang ditengah lautan keletihan dlm bulan ramadhan. Tanpa azam kita just like everbody else. Maka puasa kita tidak lebih baik dari puasa puasa sebelum ini.
Kita bukan dari jenis allahyarham Asri Rabbani dimana selepas kematian beliau suara lunaknya terus berkumandang menyeru kita membuat kebaikan. Indahnya menjadi Asri Rabbani. Kalau ada pun kita hanya mempunyai sedikit amal jariah sana sini. Anak anak yg kita didik pun belum tahu kesholehannya. Apalagi jika anak yg ada pada hari ini dari jenis bertudung tapi berseluar& bertshirt ketat atau dari jenis lelaki seluar pendek dan perokok tegar. Entah entah anak kita tidak tahu melakukan sholat jenazah utk kita.Maka kita perlu survive dgn usaha kita sendiri.
Ini lah ramadhan yang Allah beri utk kita survive dgn usaha sendiri. Tetapi untuk berjaya dlm meredah lautan ramadhan ini, kita perlu kepada azam yang tinggi. Kita perlu kepada kekentalan azam yang tinggi. Kita perlu kepada kedegilan diri utk cuba dan terus mencuba melakukan perkara extra dlm bulan ramadhan ini. Be realistic. Ada kala kita akan gagal kerana keletihan. Ada kala kita gagal kerana kemalasan. Ada kala kita gagal kerana kesibukan. Tapi setelah gagal beberapa hari, kita perlu mengkukuhkan azam kita semula utk bangun kembali melakukan perkara extra dalam ramadhan ini.
Kita perlu sikap degil utk bangun semula dlm kegagalan beberapa hari dlm mgharungi lautan ramadhan ini. Jika kita tidak ada sikap degil untuk berjaya itu, maka kita akan hanyut dari hari kehari dan tiba tiba yg kita dengar adalah hanya lagu raya. Kita akan miss the action dalam meniti jambatan ramadhan.
Bagi kita yg telah melepasi zaman anak anak ini, kita akan mungkin merasakan aidilfitri itu hambar. Tetapi percayalah, jika kita dapat melakukan dgn sebaik mungkin pada hari hari ramadhan ini, aidilfitri ini ada kemanisan tersendiri untuk kita. Kepuasan akan dapat kita rasakan apabila kita bertakbir aidilfitri nanti. Mari maniskan aidilfitri kali ini dgn melakukan perkara extra pada ramadhan kali ini. Anak anak merasa manis aidilfitri kerana baju baru dan duit raya mereka.
Kita yang telah dewasa, merasa manis aidilfitri kerana kepuasan dan kesyukuran dapat melakukan perkara extra pada hari hari ramadhan. Jika minggu pertama ramadhan ini, kita tidak berbuat sebaik mungkin, kita ada masa lagi untuk membetulkan niat, meletakkan azam dan memberi kekentalan kepada azam tersebut.Pada hari hari ramadhan ini, sekadar niat kita tidak kemana. Kita perlu meletakkan azam yang tinggi dengan penuh kekentalan dan bangun semula utk membetulkan keadaan jika kita terleka dan terlalai.Come on kawan kawan sekelian,lets do it dan just do it dengan keazaman yang kental.Mari menjadi golongan 20% dan bukan 80%.